Beranda Wisata Situs Gunung Padang Harus Dipelihara

Situs Gunung Padang Harus Dipelihara

37
0
Situs Gunung Padang Cianjur
JCS – Situs Gunung Padang Cianjur harus dipelihara dengan baik. Pasalnya, saat ini banyak tangan-tangan yang tak bertanggungjawab. Kondisi ini membuat Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Banten, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) khawatir jika situs prasejarah peninggalan kebudayaan Megalitikum itu, terancam rusak lantaran kebiasaan pengunjung yang kerap memukul-mukul batu.
Hal tersebut diungkapkan Ketua Tim Inventarisir Cagar Budaya Bergerak, BPCB Kemendikbud, Fajar Satya Burnama. Kendati telah dilakukan pencegahan, namun kebiasaan memukul batu punden berundak terbesar di Asia Tenggara itu, masih terus berlangsung. Kebiasaan tersebut dikhawatirkan dapat merusak sejumlah batu prasejarah itu.
Memukul batu di kawasan utama seluas 900 Meter persegi itu, menimbulkan bunyi bunyian berbeda sehingga menimbulkan nada dan irama. Karena itulah memukul batu kini menjadi kebiasaan warga dan pengunjung saat mendatangi peninggalan prasejarah tersebut.
“Kebiasaan memukul batu dengan batu bersusun yang  selama ini dilakukan warga dan pengunjung dapat merusak batu batu bersusun prasejarah. Banyak batu bersusun di Gunung Padang dalam kondisi patah dan rusak karena imbas dari kebiasaan memukul batu dengan batu yang tersebar di kawasan Gunung Padang,” katanya.
Selain itu, kata Fajar Satya Burnama saat melakukan serangkaian  pendataan di Musium Prabu Siliwangi di Komplek Pesantren Dzikir Al Fatih, Kota Sukabumi  hampir sebagian besar cagar budaya terancam kelestarian akibat aksi vandalisme.
Kini, sebagian besar cagar budaya yang tersebar di Jawa Barat termasuk di Sukabumi terancam kelestarian akibat dicoret coret tangan tangan tidak bertanggungjawab. “Aksi vandalisme sudah berada dalam kategori mengancam  kesinambungan peninggalan prasejarah,” ujarnya.
Menurut Fajar, tim arkeolog dari beberapa perguruan tinggi di Indonesia kini tengah melakukan inventarisasi. Tim beranggotakan tujuh orang tersebut tidak hanya mendatangi sejumlah museum, tapi juga mendatangi beberapa tempat peninggalan prasejarah dan situs sejarah.  
“Kami melakukan inventarisasi barang dan lokasi peninggalan yang masuk kategori cagar budaya,” terangnya.
Kepala Musium Sejarah Prabu Siliwangi, Fajar Laksana memberikan apresiasi kedatangan tim BPCB Banten. Langkah yang dilakukan tidak hanya serangkaian  penelitian para Arkeologi dan Sejarawan. Tapi  kedatangan tim yang didampingi para pejabat di lingkungan Dinas Pendidikan Kota Sukabumi itu, dapat memotivasi warga untuk melestarikan peninggalan bersejarah. 
“Sejumlah situs dan peninggalan yang berada di Musium menjadi peninggalan yang berharga. Masyarakat tidak hanya memiliki kewajiban untuk melestarikan tapi menjaganya,” jelasnya, dimuat PR. (tas).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here